Tuesday, December 22, 2009

Perang Salib




Jerussalem merupakan kota Suci bagi ketiga-tiga agama samawi
yakni Islam, Yahudi dan Kristian. Di dalam kota inilah letaknya
Masjid Al-Aqsa yang dibangun oleh Nabi Sulaiman dan menjadi
Kiblat pertama umat Islam sebelum beralih ke Baitullah di
Makkah.


Masjid Al-Aqsa (kubah kelabu) dan Dome of Rock (kubah kuning)


Ketika Nabi Muhammad Isra , singgah dan solat di
masjid ini sebelum Mi raj ke langit. Nabi Isa as. juga dilahirkan di
Baitullaham berdekatan kota Jerussalam ini.

Di masa pemerintahan Khalifah Umar bin Khattab (13-23 H/634-
644 M) Jerussalam dapat direbut oleh kaum Muslimin dalam
suatu penyerahan kuasa secara damai. Khalifah Umar sendiri
datang ke Jerussalem untuk menerima penyerahan kota Suci itu
atas desakan dan persetujuan Uskup Agung Sophronius.



Berabad abad lamanya kota itu berada di bawah pentadbiran
Islam, tapi penduduknya bebas memeluk agama dan
melaksanakan ajaran agamanya masing-masing tanpa ada
gangguan. Orang-orang Kristian dari seluruh dunia juga bebas
datang untuk mengerjakan haji di kota Suci itu dan mengerjakan
upacara keagamaannya.

Orang-orang Kristian dari Eropah datang mengerjakan haji dalam jumlah rombongan yang besar dengan membawa obor dan pedang seperti tentera. Sebahagian dari mereka mempermainkan pedang dengan dikelilingi pasukan gendang dan seruling dan diiringkan pula oleh pasukan bersenjata lengkap .

Sebelum Jerussalem ditadbir Kerajaan Seljuk pada tahun 1070,
upacara bermain pedanng itu dibiarkan saja oleh umat Islam, kerana dasar
toleransi agama. Akan tetapi apabila Kerajaan Seljuk
memerintah, upacara seperti itu tidak dibernarkan, dengan
alasan keselamatan. Mungkin kerana upacara tersebut semakin
berbahaya. Lebih-lebih lagi kumpulan-kumpulan yang
mengambil bahagian dalam upacara itu sering menyebabkan
pergaduhan dan huruhara. Disebutkan bahawa pada tahun 1064
ketua Uskup memimpin pasukan seramai 7000 orang jemaah
haji yang terdiri dari kumpulan Baron-baron dan para pahlawan
telah menyerang orang-orang Arab dan orang-orang Turki.


Wilayah Seljuk pada zaman keemasannya.



Itulah yang membimbangkan Kerajaan Seljuk. Jadi larangan itu
demi keselamatan Jemaah haji Kristian itu sendiri. Malangnya,
tindakan Seljuk itu menjadi salah anggapan oleh orang-orang
Eropah. Ketua-ketua agama mereka telah berkempin bahawa
kebebasan agamanya telah dicabuli oleh orang-orang Islam dan
menyeru agar Tanah Suci itu dibebaskan dari genggaman umat
Islam.




Patriach Ermite adalah paderi yang paling lantang dan
bertungkus lumus mengapi-apikan kemarahan umat Kristian. Dia
asalnya seorang tentera, tapi kemudian menjadi paderi,
berwatak kepala angin dan cepat marah. Dalam usahanya untuk
menarik simpati umat Kristian, Ermite telah berkeliling Eropah
dengan mengenderai seekor kaldai sambil memikul kayu Salib
besar, berkaki ayam dan berpakaian compang camping. Dia
telah berpidato di hadapan orang ramai sama ada di dalam
gereja, di jalan-jalan raya atau di pasar-pasar. Dia menceritakan
sama ada benar atau bohong kisah kunjungannya ke Baitul
Maqdis.



Katanya, dia melihat pencerobohan kesucian ke atas kubur Nabi
Isa oleh Kerajaan Turki Seljuk. Diceritakan bahawa jemaah haji
Kristian telah dihina, dizalimi dan dinista oleh orang-orang Islam
di Jerussalem. Serentak dengan itu, dia menggalakkan orang
ramai agar bangkit menyertai perang untuk membebaskan Jerussalem dari tangan orang Islam. Hasutan Ermite berhasil
dengan menggalakkan. Paus Urbanus II mengumumkan
ampunan seluruh dosa bagi yang bersedia dengan suka rela
mengikuti Perang Suci itu, sekalipun sebelumnya dia merupakan
seorang perompak, pembunuh, pencuri dan sebagainya.





Maka
keluarlah ribuan umat Kristian untuk mengikuti perang dengan
memikul senjata untuk menyertai perang Suci. Mereka yang
ingin mengikuti perang ini diperintahkan agar meletakkan tanda
Salib di badannya, oleh kerana itulah perang ini disebut Perang
Salib.

Paus Urbanus menetapkan tarikh 15 Ogos 1095 bagi
pemberangkatan tentera Salib menuju Timur Tengah, tapi
kalangan awam sudah tidak sabar menunggu lebih lama lagi
setelah dijanjikan dengan berbagai kebebasan, kemewahan dan
habuan. Mereka mendesak Paderi Patriach Ermite agar
berangkat memimpin mereka. Maka Ermite pun berangkat
dengan 60,000 orang pasukan, kemudian disusul oleh kaum tani
dari Jerman seramai 20.000, datang lagi 200,000 orang
menjadikan jumlah keseluruhannya 300,000 orang lelaki dan
perempuan. Sepanjang perjalanan, mereka di izinkan
merompak, memperkosa, berzina dan mabuk-mabuk. Setiap
penduduk negeri yang dilaluinya, selalu mengalu-alukan dan
memberikan bantuan seperlunya



Laluan Tentera Salib ke Jerusalem/Baitulmaqdis sepanjang Perang Salib I

Akan tetapi sesampainya di Hongaria dan Bulgaria, sambutan
sangat dingin, menyebabkan pasukan Salib yang sudah
kekurangan makanan ini marah dan merampas harta benda
penduduk. Penduduk di dua negeri ini tidak tinggal diam. Walau
pun mereka sama-sama beragama Kristian, mereka tidak senang
dan bertindak balas. Terjadilah pertempuran sengit dan
pembunuhan yang mengerikan. Dari 300,000 orang pasukan
Salib itu hanya 7000 sahaja yang selamat sampai di
Semenanjung Thracia di bawah pimpinan sang Rahib.



Wilayah Thracia (warna merah pekat)


Apabila pasukan Salib itu telah mendarat di pantai Asia kecil,
pasukan kaum Muslimin yang di pimpin oleh Sultan Kalij Arselan
telah menyambutnya dengan hayunan pedang. Maka terjadilah
pertempuran sengit antara kaum Salib dengan pasukan Islam
yang berakhir dengan hancur binasanya seluruh pasukan Salib
itu.



Manjaniq (Ballista), artilery yang digunakan
zaman perang salib


bersambung

No comments:

Post a Comment

Post a Comment